Selepas

Tak silap aku, kali terakhir taipan di sini ialah 7 November 2012. Hampir empat tahun lepas lamanya. Laman sesawang ini kian menjadi sepi di kalangan remaja, yakni mereka sudah menjadi dewasa ketika ini.

Aku baru usai menyalin baju, pulang dari tempat kerja. Rasanya, segala yang berlaku selama empat tahun ketika ketiadaan aku disini amat rumit untuk dimuatkan di dalam diari digital ini. 

Aku sudah hilang arah dalam menulis apa yang terbuku di minda dek kerana pekerjaan aku yang tidak melibatkan urusan yang memerlukan pen. Aku sendiri tidak sangka kehidupan aku berterusan melalui rezeki di bidang penyiaran. Betul lah kata orang tua, sebaik mana kita merancang, tuhan lebih mengetahui.

Sahabat juga makin berkurang tatkala ini. Ada yang pergi menyahut seruan ilahi, menapak seorang diri ke alam barzakh untuk memenuhi rukun seorang manusia, iaitu kematian. Jika difikirkan semula, besar sungguh perbezaan keadaan aku yang sekarang jika dibanding aku pada 7 November 2012. Sungguhlah, manusia dan keadaan berubah.

Kalau tidak orang lain membaca ini, aku sendiri suka membacanya. Tulisan tulisan terdahulu banyak menyedarkan aku bahawa aku tidaklah sebodoh yang aku gambar. Tetap ada perubahan walaupun kecil, dan aku gembira kerana pernah menulis segala yang aku rasa di halaman ini.



Sekian.

Menuju

Hari ini hari di pertengahan minggu. Berapa juta lemon minggu yang wujud sejak dunia ini diwujud kan-Nya. Aku terpampang sekejap, tepu kepala otak mencari sesuatu untuk  dibuat. Belok sana, belok sini, kemudian aku datang menghadap diari beresolution ini.

Dah lama, maksud aku dah lama sejak kali terakhir aku datang ke sini.

Aku sibuk berparti sekarang dengan sebuah syarikat di sebelah lebuhraya. Semuanya kelihatan kelam. Aku semacam hilang punca kehidupan. Dah tak sama, dah lain macam dulu - dulu. Dua puluh empat jam tuhan berikan, lebih separuh aku hambakan kepada hal - hal yang sepatutnya aku isi dengan melepak.

Melepak la, macam dulu - dulu tu.

Dalam kesibukan aku berparti ini, aku terasa sunyi sebenarnya. Dalam kesunyian ini, aku mencari yang Esa.

koma

Hari ini aku bermalam di bumbung sendiri. Mungkin esok tidak, atau lagi parah lusanya langsung tiada bumbung. Aku suka berada di rumah ini, walaupun mungkin ia tidak besar bagi kebanyakan orang. Aku rasa selesa melihat muka-muka yang menenangkan ini.


Tiada perkongsian yang aku ingin cernakan pada otak yang membaca ini, cuma ingin menulis betapa rindunya aku pada tempat kerja lamaku. Masuk kali ini, sudah tiga kali aku meletak jawatan. Entahlah, mungkin orang lain tengok tempat itu sebagai bebal. Tapi aku memandangnya sebagai satu tempat pembesaran bagi Efendi Bin Johar, tempat di mana salah satu fasa penting dalam kehidupan manusia berakhir.


Terima kasih kerana memberi aku makan,
terima kasih kerana mengaji aku,
terima kasih kerana memberi sesuatu.


Aku sedang dalam proses mengembalikan tenaga. Segala jadual yang tak keruan selama dua bulan, aku ingin charge kan semula energi untuk aktiviti bermula minggu depan. Letih.